MIFJANAHGANDOL – Minat Riset Siswa Madrasah Meningkat, Pendaftar MYRES 2022 Tembus 9 Ribu – Madrasah Young Researchers Super Camp (MYRES) dibanjiri pendaftar. Hingga Minggu 10 Juli 2022, Sub Direktorat Kesiswaan, Direktorat Kurikulum, Sarana, Kelembagaan dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah, Ditjen Pendidikan Islam Kementerian Agama mencatat ada 9.220 pendaftar.

Direktur KSKK Madrasah, Moh. Isom mengatakan trennya cenderung naik apabila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

“Pada tahun 2018, pendaftar mencapai 668. Sedangkan di tahun 2019 sudah mencapai 1018. Dua tahun di masa pandemi Covid-19, yakni tahun 2020 naik lagi menjadi 5700 pendaftar, begitu juga pada tahun 2021 naik menjadi 7718 pendaftar. Dan kini di tahun 2022, pendaftarnya mencapai 9220, ” ujar Isom saat ditemui di ruang kerjanya di lantai 6 Gedung Kementerian Agama RI, Jl. Lapangan Banteng Barat 3-4 Jakarta, Senin(11/7/2022).

Dari data tersebut, Isom berkesimpulan bahwa minat siswa-siswi madrasah di bidang riset meningkat.

Menariknya lagi, kata dia, dari tiga kategori yang dilombakan, yakni 1) Ilmu Keagamaan Islam (IKI), 2) Ilmu Sosial dan Kemanusiaan/Humaniora (ISH), dan 3) Ilmu Matematika, Sains dan Pengembangan Teknologi (MST). “Kategori ketigalah yang paling banyak peminatnya, yakni sejumlah 3.603 pendaftar,” ujarnya.

Selanjutnya peminat Ilmu Sosial dan Kemanusiaan/Humaniora mencapai 3.811 dan Ilmu Keagamaan Islam mencapai 1.806 pendaftar.

Memang minat riset ini belum merata di seluruh Indonesia. Untuk saat ini provinsi yang mendominasi pendaftar terbanyak adalah Jawa Tengah, Jawa Timur, DKI Jakarta, Sumatera Barat, DI Yogyakarta, dan Aceh.

Sedangkan provinsi yang pendaftarnya kurang dari 100 adalah Selain 10 provinsi di atas, provinsi yang pendaftarnya kurang dari 100 adalah Sulawesi Utara, Bali, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Timur, Nusa Tenggara Barat, Sumatera Selatan, Kepulauan Riau dan Bengkulu.

BACA JUGA:   Sarankan Pasang Code QR di Sekolah/Madrasah, Kemendikbudristek mendorong satuan pendidikan untuk menggunakan teknologi digital

Sedangkan provinsi dengan pendaftar terendah adalah Kalimantan Tengah (49 proposal), Maluku (36 proposal), Maluku Utara (36 Proposal), Sulawesi Tenggara (32 proposal), Papua Barat (31 Proposal), Jambi (31 Proposal), Sulawesi Barat (22 proposal), Bangka Belitung (18 proposal), Papua (6 proposal), dan Kalimantan Utara (1 proposal).

Ia mengungkapkan bahwa proposal-proposal tersebut sudah dikirim ke sejumlah juri sesuai dengan keahliannya untuk dinilai, sejak 8 Juli 2022 lalu.

“Mudah-mudahan pada pertengahan Juli sudah selesai dan sudah ditentukan peserta yang lolos untuk lanjut ke tahap berikutnya,” jelasnya.

Selain itu, Isom juga berharap agar semangat riset siswa-siswi dari Jawa Tengah, Jawa Timur, DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Sumatera Barat dan Aceh bisa menjadi penyemangat bagi siswa-siswi di provinsi lainnya.

Demikian, semoga bermanfaat.

Jika Bapak/Ibu ingin mendapatkan pemberitahuan langsung mengenai artikel terbaru di facebook dari website kami, silakan dapat klik IKUTI pada halaman kami MIFJANAHGANDOL

Ingin mendapatkan Informasi Terbaru setiap hari dari kami, silakan>>

Protected by Copyscape

By admin