MIFJANAHGANDOLKemenag Gelar Simulasi Ujian Daring, Optimalkan SNPDB 2022 – Yogyakarta (Kemenag) – Direktur KSKK Madrasah, M Isom Yusqi, mengatakan bahwa simulasi ujian bertujuan melatih dan membiasakan peserta dalam menjawab soal melalui aplikasi yang digunakan dalam SNPDB. Simulasi juga untuk membantu para helpdesk madrasah dalam mengidentifikasi kendala yang dialami peserta saat ujian berlangsung.

Simulasi dibagi empat sesi, berlangsung dari pagi hingga sore. Sesi pertama diikuti 5.974 peserta, sesi kedua 5.112 peserta, sesi ketiga 4.762 peserta dan sesi keempat 3.496 peserta. Saat simulasi, peserta dikenalkan dengan aplikasi Computer Based Test (CBT) yang akan digunakan dalam SNPDB dengan soal yang diambilkan dari soal SNPDB tahun-tahun sebelumnya.

“Prinsipnya, pada saat simulasi peserta seperti layaknya mengikuti ujian yang sebenarnya kelak,” ujar Isom di Jakarta, Sabtu (26/2/2022).

Menurut Isom, tahun ini merupakan kali keempat SNPDB dilaksanakan berbasis online melalui aplikasi CBT. “Peserta dapat mengerjakan tes di mana saja sehingga mereka diberikan keleluasaan pilihan untuk tes, di madrasah atau di rumah. Pilihan moda ujian ini diambil dengan pertimbangan masih maraknya kasus omicron di beberapa wilayah Indonesia,” jelasnya.

Penanggung jawab SNPDB 2022 Nanik Pujihastuti berharap simulasi dapat membantu siswa memahami proses CBT mulai dari proses instalasi aplikasi, login, verifikasi peserta hingga selesai mengerjakan soal. “Semoga dengan adanya simulasi, siswa dapat mengerjakan soal ujian dengan nyaman dan lancar. Sehingga pada saat pelaksanaan ujian yang sebenarnya, mereka tanpa mengalami kendala teknis penggunaan aplikasi,” pungkas beliau.

Ketua Tim Pengembang Aplikasi Ahmad Yusuf melaporkan bahwa kendala yang lebih sering ditemui pada peserta yang mengikuti simulasi ujian di rumah. Kendala yang paling banyak muncul yakni tidak bisa membuka aplikasi karena masih adanya aplikasi video conference dan browser yang masih berjalan di background. Selain itu, ada notifikasi server sibuk yang muncul saat peserta sudah masuk aplikasi. Oleh karena itu, panitia pusat bersama proktor madrasah menyiapkan aplikasi khusus untuk mengatasi kendala tersebut. Aplikasi tersebut dapat dijalankan peserta untuk mematikan aplikasi video conference dan browser serta menghapus cache aplikasi. Cache aplikasi perlu dihapus untuk memulai ulang sistem aplikasi dari awal. Untuk menyosialisasikan hal tersebut, panitia mengirimkan WA blast ke nomor peserta. Melalui WA blast memungkinkan panitia mengirim pesan massal secara bersamaan.

BACA JUGA:   Kumpulkan LPTK, Kemenag Evaluasi Pembelajaran Pendidikan Profesi Guru

Secara keseluruhan, kegiatan simulasi berjalan dengan tertib dan lancar. Tingkat partisipasi peserta yang tinggi (lebih dari 80%) dalam mengikuti simulasi menunjukkan besarnya antusiasme peserta mengikuti simulasi ujian. “Ini tentu sinyal positif menuju pelaksanaan SNPDB 2022 yang semakin baik dan lancar,” harapnya.

Demikian, semoga bermanfaat.

Jika Bapak/Ibu ingin mendapatkan pemberitahuan langsung mengenai artikel terbaru di facebook dari website kami, silakan dapat klik IKUTI pada halaman kami MIFJANAHGANDOL

Ingin mendapatkan Informasi Terbaru tentang Pendidikan dan Aplikasi Keren silakan Gabung di Telegram (KLIK DISINI)

Protected by Copyscape


Sumber: https://www.kemenag.go.id/

By admin